Langsung ke konten utama

Postingan

Rentang Kisah - Gita Savitri Devi

Berawal dari pagi ini dengan niatan pergi ke kampus malah berujung ke acara M&G kak Gita atau yang biasa dikenal @gitasav Tapi gue bukan bolos ya, ternyata memang belum jadwal perkuliahan. Jadi gue ke kampus cuma buat tanya info ke akademik perihal perkuliahan. Selesai dari kampus, gue langsung bergegas pergi ke Gramedia Matraman. Gue tau acara ini dari beberapa minggu yang lalu. Sempat agak kecewa karena gue berpikir nggak bisa datang ke acara tersebut. Tapi ternyata Allah baik banget ngasih kesempatan gue buat bisa ketemu langsung setelah sebelumnya selalu bentrok sama kegiatan kantor atau lainnya. Dan tentu sebelum kak Gita pergi ke Jerman lagi buat melanjutkan studinya. Sekian prolog yang nggak penting tadi 😅
***
Setelah selesai melahap buku pertama kak Gita hanya dalam waktu beberapa jam, gue kenyang tapi seret seperti nggak dikasih minum. Actually, I'm not one of people can give the review karena bakal ngelantur kesana kemari. Tapi gue cuma mau kasih tanggapan aja setel…
Postingan terbaru

Kenapa Harus Hidup Membenci?

Kenapa harus hidup membenci? Kenapa harus melelahkan diri sendiri dengan perasaan yang pada dasarnya tidak membuat nyaman? Kenapa harus membenci kepada orang yang bahkan kita tidak kenal? Kenapa?

Pertanyaan diatas merupakan pertanyaan yang akhir-akhir ini terlintas di kepala gue. Asli gue bingung, apa motivasi orang buat membenci orang yang bahkan "tegur sapa" pun belum pernah? Hanya karena dia pernah mendengar hal tentang orang tersebut dari orang lain a.k.a "katanya".
Contoh mudahnya seperti membenci selebriti. Well, kita bisa tau semua kegiatan seleb tersebut di berbagai media. Tapi apakah berhak kita menjudge bahkan membenci seleb tersebut apalagi sampai meninggalkan komentar yang menyakiti hati di postingan dia? Menurut logika gue terlalu lucu sih. Oke, nggak sampai meninggalkan komentar dipostingannya tapi menyebarkan sifat-sifat buruk yang "diberitahu orang" tentang orang tersebut. I believe if there's no perfect in the world. Apalagi manusia y…

Cerita Tentang Lipstick

Aloha.
"Gue itu selain nggak suka pake make up, karena emang ngerasa sayang aja sih belinya." Aas, 23 tahun. Pekerja kantoran. Lebih suka beli buku.
Ini pertama kalinya gue beli lipstick. Setelah gue inget-inget sih begitu. Soalnya dari jaman SMA gue selalu dikasih kakak gue. Dan itupun lipbalm (Nivea atau The Body Shop) atau lipice (Ponds). Gue pernah dapet lipstick PAC warna Nude karena abis ikutan Beauty Class di kantor, pernah 2 kali dikasih lipstick arab dari 2 orang yang berbeda dan ketika booming liptint gue dapet gratis dari temen gue disuruh promo akun dia (padahal followers gue dikit wqwq). Dan terakhir gue dikasih Lip Matte Wardah (dan gue nggak cocok pake matte, bibir gue jadi kering banget). Nah kan? Kayaknya beneran gue nggak pernah beli. FYI, kalo ada nominasi pemakai lipstick/lipice/lipbalm paling lama bisa jadi gue pemenangnya. Karena emang lipice atau lipbalm gue butuh waktu bertahun-tahun buat abis. LOL.
So back in my topic, the first time I bought the li…

Jangan Menyisakan Banyak Ruang Untuk Kecewa

"Kalo kamu sedih ya wajar, namanya juga manusia. Hidup kan gak bahagia terus.
Kadang kita lebih baik gak tau apa-apa biar gak kecewa.
Tapi salah juga sih, kecewa itu ada karena kita menyisakan ruang untuk kecewa "terlalu banyak".
Hati kita itu ibarat tempat makan yang ada sekat-sekat buat naruh macam-macam makanan. Seperti makanan, perasaan juga gak cuma satu rasa aja kan? Ada banyak macam. Bahagia, sedih, kecewa, marah, sayang dan lain2. Dan itu terserah kita mau naruh perasaan mana yang lebih banyak porsinya. Kita itu punya power buat mengendalikan hati kita sendiri. Dan juga perlu logika buat menyeimbangkannya."

***
Itu caption yang ditulis beberapa hari lalu disalah satu akun media sosial gue.
Iya gue tau, itu lebih mirip narasi daripada caption karena terlalu panjang, kan? Haha 😅
Mau sedikit cerita aja sih pengalaman perihal kecewa. Asik. Lah kok asik.
Dimulai dari mana ya? Hmm, oh iya dari 2 agenda minggu ini aja yang failed.
Jadi ceritanya, ada 2 orang t…

Hari Minggu Lagi

Hari Minggu lagi, dan dengan aktivitas yang sudah ketebak seperti apa karena gak ada aktivitas lain selain memanfaatkan waktu weekend hanya dengan tidur leyeh-leyeh sambil scrolling social media, YouTube-an, baca buku. Jujur, semakin kesini gue semakin bingung mau melakukan hal apa setiap kali libur ngantor. Kadang ada beberapa teman yang ngajakin keluar kesana kemari, tapi ketika waktunya tiba jadi MAGER. Sempet 2 minggu yang lalu abis gajian gue mendadak pengen ke Bandung. Gak ada rencana sebelumnya membuat gue grasak grusuk ngabarin temen yang ada di Bandung buat minta tolong ini dan itu, nganter kesini dan kesitu. Untungnya dikasih temen baik yang malah dengan senang hati menyambut gue. Gue seneng bisa ke Bandung (tempat favorit gue), tapi ketika pulang lagi ke Jakarta dan mendapati uang saku gue yang gatau kemana? baru deh kerasa sayang uang nya. Kalo gue gak kesana mungkin uang gue utuh gak jajan ini dan itu, batin gue. Hmft harap maklum ya anak rantau. Haha. Tapi waktu cepat a…

Renungan Selama Perjalanan

10.10 pm dan gue sedang dalam perjalanan ke Kota kelahiran Desy Ratnasari. Gue bukan mau ketemu teh Desy, bukan.
Tapi ada urusan kerjaan besok sampe lusa.
Dan selalu ada banyak hal yang terlintas dalam pikiran ketika sedang dalam perjalanan. Akhir-akhir ini, selain media sosial gue yang mulai sepi update. Gue juga mulai tidak memperdulikan kehidupan orang lain a.k.a nyinyirin yang kaya sekarang orang-orang jadiin hobi.
Berawal dari kesukaan gue menyimak salah satu YouTuber dan Selebgram Indonesia yang tinggal di Jerman. Dia salah satu panutanque (kekinian ngets wq) yang membuat gue berpikir positif (entah tentang body positivity atau kehidupan sehari-hari lainnya), dan menerapkan prinsip orang Jerman yang nggak suka ikut campur urusan orang yang tidak berfaedah. Maksudnya, di Jerman sana orang-orang tuh gak kepo-an, mereka akan cuek dengan hal-hal yang terjadi di jalanan tapi mereka akan dengan cepat membantu orang lain jika butuh bantuan. Melalui dia, pikiran gue lebih terbuka git…

Kecewa (Lagi)

Kadang emang lebih baik nggak tau apa-apa daripada akhirnya bikin sedih terus kecewa.
Sedih sampe kecewa itu wajar. Perasaan yang natural bakal keluar ketika kenyataan nggak sesuai sama apa yang kita harapkan. Tapi kenapa harus berkali-kali? Manusia tuh emang tekak ya. Dibilangin jangan berharap terlalu tinggi, tetep aja berharap setinggi-tingginya seindah-indahnya tempat ku memikirkannya, eh kok malah nyanyi. Hmm. Manusia tuh emang keras kepala, dibilangin jangan ke kiri malah ke kiri. Dibilangin awas nanti jatoh malah terus aja jalan ampe tersungkur. Dibilangin awas ada tembok, terus aja ampe kejedot. Berkali-kali.
Iya, berkali-kali guys.
Hih, KZL. Kalau nggak mau kecewa, jangan berharap sama manusia. Karena kita sama-sama manusia. Pasti tau gimana lemahnya iman. Gimana susahnya buat nggak nyakitin orang. Gimana mati-matiannya buat nggak ngecewain yang satu dan yang lain. Ini tulisan buat gue yang gampang banget percaya sama orang. Yang gampang banget berharap sama manusia lainn…

Gelisah (?)

Akhir-akhir ini entah kenapa gue semakin kehilangan fungsi handphone sebagai alat komunikasi. Even gue memasang silentmode karena gue merasa tidak menunggu kabar apapun dari siapapun. Yaampun Jombs~
Keluarga? Biasanya gue duluan yang video call nyokap. Dan kalopun gue basa basi nanyain kabar, sepertinya nyokap berpikir yg enggak-enggak karena merasa "kok tumben". Hmm.
Prioritas gue sekarang ya keluarga aja, gak ada orang lain yg gue tunggu kabarnya dan chat di whatsapp gue juga isinya 99% dari grup. Dan dari grup sebanyak itu gue seringnya cuma jadi silent reader  Fungsi handphone saat ini buat gue cuma stalking akun-akun instagram jalan-jalan, sneakers, sama beberapa aktor ganteng yang currently lagi gue suka. Dan YouTube-an. Oke. Sangat berfaedah sekali (?)
Satu persatu akun media sosial gue lupakan. Melihat Facebook dengan status-status gajenya sampai gue nggak rela ada Facebook App, dan sekarang gue pun meng-uninstall Path. Tinggal instagram aja nih yang udah mulai-mul…

Butuh Pengakuan?

Perjalanan menuju kota Dilan (red; Bdg) yang sangat mendadak ini membuat gue berpikir sepanjang jalan (karena ngerasa nggak enak sama yang lain kalo gue tidur haha)
Tiba-tiba keinget sama percakapan tadi siang, antara gue dan rekan kantor yang bisa dibilang bos (meski beda tim). Btw, si bapak ini suka iseng, kalo lg nyamperin tempat gue suka ngajakin ngobrol gue apa aja  Pekerjaan yang mengharuskan gue membuka media sosial setiap hari terkadang membosankan. Oke, gue memang suka main instagram dan medsos lainnya (tapi yg biasa2 aja gitu gak mesti Corporate banget huft), semakin kesini gue semakin kehilangan selera untuk upload ataupun sharing di Path. FYI, sudah beberapa bulan gue mulai vakum dari dunia per-Path-an even sampe gue uninstall. (Selain menuhin memori internal hp gue yg kecil, gue juga udah mulai bosen haha).
Dan ternyata ketika kita membahas hal itu, gue dan beliau satu pemikiran. There's same question in our mind "Gue upload ini buat apa ya?" Beliau bilan…